Dialog Islam-Kristian (Abu Zulfiqar vs Frontline)

View previous topic View next topic Go down

Dialog Islam-Kristian (Abu Zulfiqar vs Frontline)

Post  Admin on Tue Dec 11, 2012 8:59 am

JESUS SEBAGAI TUHAN

ALEXANDERWATHERN:
Salam persaudaraan,
Tolong jelaskan kepada saya apa maksudnya TELADAN YANG SEMPURNA (Frontline mendakwa Jesus adalah teladan yang sempurna)?
Dan apakah kriteria-kriteria yang mesti ada untuk menjadi teladan yang sempurna?
Katakanlah ada orang lain selain Jesus a.s menjadi teladan, apakah yang menyebabkan teladan orang itu tidak sempurna?

FRONTLINE:
Saya ingin kita merenungkan dengan serius pertanyaan ini. Jika Allah adalah keberadaan yang transenden (tak terhampiri) dan pada diriNya adalah suci dan kudus, siapakah yang mungkin berada di tengah-tengah Dia dan manusia, layak menjembatani, yaitu membawa Allah kepada manusia yang najis sekaligus sebaliknya membawa manusia dapat menghampiri hadirat Allah ? Apakah mungkin ia dari pihak manusia ?

ALEXANDERWATHERN:
Yang layak berada di tengah-tengah antara Tuhan dan manusia ialah PARA UTUSAN-NYA/ NABI-NABI-NYA.
Itulah yang telah berlaku sejak zaman Nabi Adam, Nuh, Hud hinggalah ke zaman Nabi Isa dan Nabi Muhammad.

Umat-umat sebelum zaman Jesus cukup dengan para nabi sebagai pengantara, tidak pernah pula Tuhan jadi pengantara di tengah-tengah mereka kecualilah mengikut kepercayaan umat Hindu.

Setelah zaman Jesus barulah wujud cerita kononnya Tuhan sendiri datang ke bumi jadi pengantara. Dan tidak mustahil cerita sebegini dicedok daripada Hindu (bangsa Arya yang bawa Hindu ke India berasal dari Asia Barat, maka sisa kepercayaan mereka masih ada di sana pada zaman sebelum dan selepas Jesus). Boleh jadi juga melalui kepercayaan Rom kuno yang terkenal dengan doktrin trinity itu.

FRONTLINE:
Tidak ! DIA HARUS DARI PIHAK ALLAH. Inilah mengapa Allah harus menjadi manusia, inkarnasi, yang kekal menjadi yang fana, Firman menjadi daging, yang tak terbatas membatasi diri. Dialah Yesus.

ALEXANDERWATHERN:
Apa yang tuan faham ALLAH MENJADI MANUSIA?
Kalau 100% ZAT ALLAH itu bertukar jadi Jesus/ manusia, barulah layak dikatakan Jesus/manusia itu Allah. Betul kan?
Tapi kalau hanya sebahagian daripada Allah itu yang menjadi manusia/ Jesus, itu belum layak dikatakan Allah! Ini kerana semua makhluk adalah datang daripada Tuhan.

Contoh:
Cukupkah sehelai rambut Alex untuk kita hukumkan: Inilah Alex! Apakah kalau saya dihukum bunuh oleh mahkamah, maka cukup rambut saya (sebahagian) saja yang dihukum bunuh? Pastinya tidak!

Cukupkah sekerat kuku saya dikatakan sebagai Alex? Tidak!
Cukupkah sebelah kaki saya dipotong lalu dikatakan: Inilah Alex? Tidak juga!
Maksudnya, untuk mengatakan sesuatu itu Alex,ia mestilah merngkumi seluruh zat Alex, barulah dikatakan Alex.

Begitu juga dengan Jesus. Kalau seluruh zat Allah itu masuk lalu menjelma sebagai Jesus, barulah dikatakan Jesus itu Tuhan. Tapi KALAU HANYA SEBAHAGIAN drpd Allah saja yang menjadi Jesus, maka Jesus belum boleh dikatakan Tuhan, kerana dia hanya memiliki sebahagian daripada zat Tuhan! HANYA YANG MEMILIKI SELURUH ZAT TUHAN ITULAH YANG LAYAK DIKATAKAN TUHAN. Begitu.

TAMAT BAHAGIAN INI! Tiada balasan daripada Frontline.

http://alexanderwathern.blogspot.com/2008/07/dialog-islam-kristian-1.html

Admin
Admin

Posts : 421
Join date : 07/12/2012

View user profile http://alamsyari.forumms.net

Back to top Go down

Re: Dialog Islam-Kristian (Abu Zulfiqar vs Frontline)

Post  Admin on Tue Dec 11, 2012 9:00 am

JESUS SEBAGAI TELADAN

ALEXANDERWATHERN:
Mengapa Tuhan tuan itu tidak menjadi teladan dalam menguruskan rumahtangga, anak cucu, peperangan, perdamaian, pemerintahan, sukan, perkahwinan, kehakiman dan mahkamah serta lain-lain? Ini menyusahkan kita kerana tidak ada teladan-Nya dalam hal ini. Mengapa dia meninggalkan manusia kebingungan selama lebih 2000 tahun? Apakah teladan Tuhan tuan itu tidak lengkap? (Ada 2 soalan di sini ya).

Tolong turunkan ayat Injil yang mengatakan Jesus berkahwin, Jesus membuat perjanjian damai, Jesus menjadi ketua negara, Jesus membela anak cucu, Jesus menjadi panglima perang dan lain-lain kerana kami tidak pernah menemuinya dalam Injil. Umat Kristian lain juga sangat ingin tahu,entah Injil mana yang tuan gunakan ya?

FRONTLINE:
Untuk membuktikan saya adalah pemain bulutangkis (*badminton) paling tangguh, saya hanya perlu bertanding dengan peringkat satu IBF (badan internasional bulutangkis) atau pemain2 dunia lain yang paling tangguh, dan menang. Saya tidak perlu bertanding melawan seluruh pemain bulutangkis.

ALEXANDERWATHERN:
Itu memang benar kalau untuk membuktikan tuan adalah pemain bulutangkis yang paling hebat, tapi tidak sesuai untuk menjadikan diri tuan teladan.

Untuk menjadi teladan, TUAN PERLU MENURUNKAN ILMU tentang jadual rehat dan latihan, diet/ pemakanan, jenis ubat/ dadah yang diambil, psikologi menundukkan lawan, mengelirukan lawan dan sebagainya.
Apabila tuan mengajar semua ini kepada pemain bulutangkis lain, barulah tuan layak dianggap teladan. Bukan sekadar ,menewaskan pemain nombor satu dunia tetapi orang lain tidak mendapat apa-apa ilmu tentang diet, latihan, ubat, psikologi tuan dan lain-lain.
Itu bukan teladan, tapi meninggalkan para pemain lain kebingungan dan akhirnya mereka terpaksa membuat jadual sendiri, ambil ubat pilihan sendiri, bikin diet sendiri yang semuanya serba lemah, kerana menggunakan otak sendiri, bukannya wahyu daripada langit.
Jelaskan?

Untuk menjadi teladan yang sempurna, selain daripada menjadi contoh, orang itu juga mestilah menurunkan ilmunya/ mengajar tentang perkara-perkara yang mesti diteladani. Muhammad bukan setakat melakukan semua perkara di atas, tetapi juga mengajar para sahabatnya berbuat demikian.

Para sahabatnya melihat sendiri dan terus mempraktikkan pula bagaimanakah cara menguruskan peperangan ,perjanjian damai, mencipta perlembagaan, menjaga anak cucu, menguruskan hamba, menguruskan undang-undang dan mahkamah, berniaga, bertani, membangun negara, membuat hubungan diplomatic, menjadi doktor, ahli gusti dengan negara luar dan sebagainya yangs meuanya telah sedia ada teladannya dalam Islam.
Dari sebesar-besar perkara hinggalah yang kecilnya Muhammad menjadi teladan dalam hal memotong kuku, berludah, adab-adab di dalam tandas dan sebagainya.

Kesimpulannya, teladan yang dibawa Muhammadlah yang sempurna mencakupi bidang politik, ekonomi, sosial, riadah, hiburan, duniawi, akhirat dan sebagainya. Apa teladan daripada Jesus dalam hal-hal ini?

Kita lihat umat Kristian. Untuk menguruskan perceraian pun tidak ada teladan daripada Jesus, maka terpaksalah mereka membuat undang-undang sendiri. Di mana dalam Injil (*Perjanjian Baru) yang ada menceritakan cara-cara membangun sebuah negara?

Undang-undang keluarga 1632 di England yang berteraskan agama kristian menyatakan bahawa wanita langsung tidak layak memiliki harta benda.
Dalam Encarta Encyclopedia disebutkan bahawa wanita tidak mempunyai hak di sisi undang-undang Kristian Eropah dan Amerika pada awal abad ke-19. Mereka tidak dibenarkan menjadi juri, tidak boleh membawa kes ke mahkamah, tidak dibenarkan memiliki harta dan tidak boleh menulis wasiat. Dalam penjagaan anak, hanya kaum bapa yang berhak.

Ini amat berbeza sekali dengan Islam kerana hukum-hakamnya lengkap sejak dahulu lagi. Sejak 1400 tahun lalu, para wanita Islam boleh membawa kesnya ke mahkamah, memiliki harta bahkan si suami tidak boleh mengganggu hartanya, berhak mendapat penjagaan anak, berhak memperbaiki kehidupan dengan jalan meminta cerai daripada suami yang tidak bertanggungjawab dan sebagainya. Ini semua dapat dilakukan sejak 1400 tahun lalu kerana telah ada teladan yang sempurna daripada Nabi Muhammad.

Bandingkan dengan dunia kristian Eropah dan Amerika, sehingga awal abad ke-19 pun masih teraba-raba dan akhirnya kini mencipta undang-undang sendiri yang langsung tida kaitan dengan ajaran Jesus dan Injil.

FRONTLINE:
Menang perang, mengurus pernikahan, mengurus anak, dst bukanlah hal2 yang paling penting di dalam hidup ini. Masalah terbesar manusia sepanjang jaman dan masa adalah keterpurukan jiwa, dosa, kematian, dan kepastian keselamatan. Adakah jawaban ? Ada. Yaitu di dalam keteladanan Yesus termasuk DIA yang telah mati dan telah bangkit dari kematian. Adakah lagi keteladanan yang melebihi ini ?

Alkitab adalah justifikasi, menyediakan prinsip-prinsip yang paling penting untuk menjalani hidup.
Sungguh keliru jika berpikir seolah2 kita adalah robot2 atau mesin2 sehingga memerlukan buku manual rinci dan lengkap.

ALEXANDERWATHERN:
Adakah ini bermaksud : mengikut ajaran Kristian, segala undang-undang itu akan menjadikan kita robot. Maka tidak perlulah buku manual rinci dan lengkap?

Apa yang membingungkan, mengapa ini semua tidak dipraktikkan oleh penganut agama Kristian!

Saya lihat sekolah-sekolah Kristian di Malaysia semuanya ADA BUKU KECIL UNDANG-UNDANG SEKOLAH YANG TERPERINCI. Padahal bukankah tujuan kita menghantar anak-anak ke sekolah adalah untuk menguruskan perkara yang besar iaitu mendapatkan ilmu, mendapatkan pekerjaan yang baik, mendapatkan kemahiran dan sebagainya? Mengapa perlu dihebohkan perkara peraturan sekolah yang remeh-temeh itu hingga perlu ada buku yang terperinci?

Begitu juga dengan angkatan tentera negara-negara Kristian- masing-masing ada buku peraturan yang ketat sekali disiplinnya. Bukankah tujuan utama angkatan tentera itu adalah untuk memastikan keamanan dan kestabilan? Mengapa perlu dibuat undang-undang perincian sebegitu?
Begitu juga dengan bidang kedoktoran, perniagaan, bank dan lain-lain.
Bukankah menurut tuan segala perincian itu hanya akan menjadikan kita robot dan mesin? Apakah angkatan tentera itu hanya robot-robot dan mesin?

Sebenarnya , segala perincian tentang segala permasalahan hidup manusia yang dibawa Muhammad itu adalah BUKTI LENGKAP DAN SEMPURNANYA TELADAN MUHAMMAD. Segala buku perincian dalam tentera, sekolah dan lain-lain itu adalah untuk menyempurnakan lagi bidang masing-masing, bukan untuk menjadikan manusia mesin atau robot.

Kata tuan: “Masalah terbesar manusia sepanjang jaman dan masa adalah keterpurukan jiwa, dosa, kematian, dan kepastian keselamatan.?

Saya rasa ini salah (maafkan saya kerana berterus-terang). Cuba kita perhatikan manusia hari ini. Contoh paling mudah ialah rakyat Amerika.
Berapa banyakkah rakyatnya yang bermurung hati memikirkan masalah dosa? Setahu saya, yang tidak pernah menghiraukan dosa memang banyak! Mereka sibuk berhibur dan bermaksiat.
Berapa banyak rakyatnya yang berkerut muka memikirkan kematian? Setahu kita yang tidak pernah ingat untuk mati, itulah yang banyak. Mereka semua sibuk berpesta.
Ini semua bukan masalah mereka. Berfikir tentangnya pun mungkin tidak pernah!

Masalah yang sering kita lihat di filem-filem keluaran mereka (biasanya filem menggambarkan corak masyarakat setempat) adalah masalah peperangan, masalah ekonomi, masalah social, masalah hiburan, masalah sukan/ riadah dan lain-lain. Inilah dia masalah terbesar umat manusia. Semua manusia memikirkan wang, dan dalam Islam telah ada teladan yang sempurna cara menguruskan wang dan ekonomi. Bagaimana dengan teladan Jesus?

Kata tuan: “Yaitu di dalam keteladanan Yesus termasuk DIA yang telah mati dan telah bangkit dari kematian. Adakah lagi keteladanan yang melebihi ini ? “
Apakah teladannya di sini?
Apakah MEMBUNUH DIRI SENDIRI ITU TELADAN?

Bukankah teladan Malkisedik (* seorang tokoh silam yang disebutkan ceritanya dalam Bible) jauh lebih hebat kerana dia tidak ada permulaan dan tidak ada akhir! Malkisedik tidak boleh mati (*menurut Bible)! Sepatutnya inilah teladan yang sempurna!

Teladan itu adalah untuk dicontohi. Mengapa Jesus memberikan teladan yang tidak boleh diikuti orang lain iaitu mati kemudian hidup semula? Apa gunanya dia memberikan teladan yang tidak boleh ditiru ini? Pelik saya fikirkan.

Maka yang lebih tepatnya, itu bukan teladan, kerana tidak ada siapa-siapa yang bisa meneladani untuk mati kemudian hidup semula dan kemudian lagi terangkat pula ke langit.

Kata tuan: Alkitab adalah justifikasi, menyediakan prinsip-prinsip yang paling penting untuk menjalani hidup.
Kalau begitu, lebih baiklah Al Quran- The Last Testament yang menyediakan prinsip-prinsip yang paling penting untuk menjalani hidup, ditambah pula dengan semua prinsip-prinsip yang kecil-kecil. Maka, jadilah lengkap. Sedangkan Al Kitab hanya menerangkan prinsip-prinsip besar sahaja. Yang kecilnya tidak ada, maka jadilah tidak lengkap.

Kedua, Lukas 16:10 memberitahu kita bahawa Jesus (a.s.) bersabda:
"Siapa yang setia dalam perkara kecil, akan setia juga dalam perkara besar. Tetapi siapa yang tidak jujur dalam perkara kecil, tidak akan jujur dalam perkara besar."
Lihat ajaran Kristian. Bagaimana mahu setia dalam perkara kecil kerana perkara kecilnya langsung tidak diajarkan Jesus?

FRONTLINE:
Bagaimana mungkin Quran bisa lebih lengkap sementara isinya saja tidak sampai sepertiga Alkitab ?

ALEXANDERWATHERN:
Negara haram Israel adalah sebuah negara yang kecil. Warganya tidak sampai pun 1/3 (malah mungkin 1/20) negara Sudan. Tapi, persenjataan, kewangan, kemajuan dan ketentaraan negara manakah yang lebih lengkap? Pastinya Israel bukan Sudan!

Di sini amat jelas, hujah “lebih tebal bukti lebih lengkap”; atau “lebih banyak bukti lebih lengkap” tidak akan dipakai oleh para pendiskusi yang matang fikirannya.
Disket atau CD jauh lebih nipis berbanding sebuah buku. Tapi isi kandungan disket dan CD itu biasa saja lebih lengkap dan lebih banyak daripada sebuah buku.

FRONTLINE:
Alkitab mungkin tidak memberikan petunjuk kecil-kecil dan teknis di bank mana saya harus menyimpan uang saya, atau apakah lebih baik meng-investasikannya dengan bunga obligasi, ataukah dengan reksa dana, ataukah dengan hedging, tetapi cukuplah jika dikatakan hati saya tidak boleh melekat pada uang, bahwa saya harus memberikan sepersepuluh dari penghasilan saya sebagai persembahan, bahwa saya harus membayar pajak (*cukai) kepada pemerintah, bahwa saya harus meminjamkan uang saya tanpa mengharapkan kembali, dst, dst.

ALEXANDERWATHERN:
Siapa bilang menguruskan peperangan, mencipta perlembagaan, menguruskan hibungan diplomatik, menguruskan negara, menguruskan ekonomi dan lain-lain adalah petunjuk kecil?
Sanggup tuan memandang peperangan yang meragut ribuan nyawa hanya barang kecil? Barulah saya faham mengapa tentera Kristian Barat sanggup menghancurkan lebih 100,000 jiwa di Hiroshima dan Nagasaki tanpa rasa bersalah apa-apa.
Rupanya itu semua barang kecil yang tidak perlu diheboh atau ditunjuk teladannya oleh Tuhan. Begitu ya?
Patutlah para paderi (*ada yang) bebas berzina semahu-mahunya hingga ada yang sudah bosan lalu menjadi gay, rupanya itu perkara kecil yang tidak perlu diberi petunjuk!

Sebuah artikel bertajuk “Adultery and Society” yang ditulis oleh Kerby Anderson dari Probe Ministries mendedahkan statistik berikut:

30% paderi Protestant melakukan zina (Newsweek 1997) Yang berseronok sama perempuan tanpa melakukan zina pastinya jauh lebih banyak.
14% paderi Southern Baptist terlibat dengan zina ( The Journal of Pastoral Care 1993)
12% drpd 1000 orang paderi Protestant yang terlibat dalam kajian majalah Leadership pada tahun 1998 pernah berzina. 23% lagi pernah melakukan perbuatan sumbang sama wanita.

Kalau golongan paling beragama dalam Kristian ini pun sudah sampai begitu hebatnya, apatah lagi untuk orang biasa! Betullah ini semua berlaku kerana ia tidak diberi petunjuk oleh Al Kitab kerana ia barang kecil, tidak perlu ditunjuki teladannya oleh Jesus. Apa yang penting, selepas berbuat dosa maka mengaku saja dan dosa akan diampun serta-merta kerana yang penting adalah nilai hidup ini selepas mati. Selepas minta ampun (buat pengakuan) dosa pun terhapus dan nilai hidup selepas mati pastinya tinggi. Hmmm?

Sekali lagi saya turunkan ayat ini:
Lukas 16:10 memberitahu kita bahawa Jesus (a.s.) bersabda:
“SIAPA YANG SETIA DALAM PERKARA KECIL, AKAN SETIA JUGA DALAM PERKARA BESAR. TETAPI SIAPA YANG TIDAK JUJUR DALAM PERKARA KECIL, TIDAK AKAN JUJUR JUGA DALAM PERKARA BESAR.”

Saya tambahkan lagi satu ya.
Berita Harian-Malaysia- 7 Januari 2003.
Sejumlah 34,000 (40%) drpd biarawati Kristian di Amerika pernah menghadapi penderaan seks terutamanya ketika masih kanak-kanak oleh para paderi dewasa, juga oleh para biarawati yang lebih tua.

http://alexanderwathern.blogspot.com/2008/07/dialog-islam-kristian-2.html

TAMAT!!! Tiada balasan Frontline.

Admin
Admin

Posts : 421
Join date : 07/12/2012

View user profile http://alamsyari.forumms.net

Back to top Go down

Re: Dialog Islam-Kristian (Abu Zulfiqar vs Frontline)

Post  Admin on Tue Dec 11, 2012 9:02 am

ELOHIM & KITAB SUCI

ALEXANDERWATHERN:
Bible terdahulu membezakan sebutan untuk Tuhan dengan yang lain dengan pelbagai nama supaya pembacanya tidak terkeliru dan tersilap iman. Antaranya perkataan hotheos, tontheos, elohim, el eyon, eloah, elohim, eli dan lain-lain.

Mengapa apabila diterjemah ke dalam bahasa Inggeris dan bahasa Indonesia semuanya menjadi Tuhan atau Allah? Ini membuatkan semua orang ditipu apabila yang Tuhan dan tuhan-tuhan atau Allah dan allah allah dipercayai sebagai Tuhan atau Allah dalam al Kitab! Dalam bahasa Inggeris semuanya disebut God, membuatkan semua pembaca Bible tertipu seumur hidup.

Persoalannya: Mengapa menipu dalam menterjemah? Mengapa mengelirukan umat Kristian?

Ayat Bible Kejadian 1:1
“Pada mulanya Tuhan menjadikan langit dan bumi.”

Perkataan Tuhan dalam ayat ini daripada naskah Hebrew adalah “Elohim”.
Maka perkataan asalnya sebelum diterjemah berbunyi:
“Pada mulanya elohim menjadikan langit dan bumi.”

Dalam bahasa Hebrew, elohim bermaksud tuhan-tuhan, bukannya Tuhan. Untuk Tuhan dinamakan El.
Sepatutnya ayat tersebut diterjemah sebagai:
“Pada mulanya tuhan-tuhan menjadikan langit dan bumi.”

Persoalanya: Mengapa menipu dalam menterjemah? Mengapa menipu umat Kristian?


FRONTLINE:
Pasti ada kata-kata atau sebutan-sebutan di dalam bahasa asli yang tidak ada paralel-nya (*terjemahan tepatnya) di dalam bahasa setempat.


ALEXANDERWATHERN:
Setuju. Tapi yang berlaku di Al Kitab sudah amat jauh menyeleweng hinggakan langsung tidak berdekatan maksudnya dengan yang asli.
Mengapa tidak diterjemahkan secara jujur aja? yang “Tuhan” di tulis “Tuhan” dan yang “tuhan-tuhan” ditulis “tuhan-tuhan”. Mengapa yang “tuhan-tuhan’ ditulis “Tuhan”? Kalaupun benar itu menunjukkan trinitas, semasa menterjemah semestinya jangan menipu, terjemahkan saja secara jujur dan orang akan tetap faham yang itu menunjukkan doktrin! Persoalannya, mengapa disorokkan hal ini sejak sekian lama daripada pengetahuan umum?


FRONTLINE:
Untuk tujuan yang lebih khusus, kita memang perlu belajar bahasa asli Alkitab. Tetapi cukuplah kita katakan penterjemahan yang ada membuat pesan-pesan di dalam Alkitab sampai kepada seluruh bahasa di dunia, tanpa sedikitpun mengorbankan substansi dan esensi pesan itu. Menterjemahkan bukan menipu. Karena sudah sewajarnya jika tujuannya menipu, kita harus memusnahkan atau paling tidak menyembunyikan dulu yang asli.


ALEXANDERWATHERN:
Ya. Itulah yang berlaku dalam dunia Kristian, YANG ASLINYA DISOROKKAN. Siapa pernah tengok 24000 tulisan lama yang disorok di tempat-tempat tertentu seperti di Vatican dan sebagainya?

Mengapa ia disorok?
Mengapa hanya sebilangan yang amat kecil dari golongan para paderi saja yang dibenarkan meilhatnya ketika hendak dibuat revisi?
Mengapa tidak didedahkan kepada umum?
Mengapa ratusan lembaran Injil dibakar dalam Persidangan Nicea? Bukankah itu untuk menyembunyikan kebenaran?
Bagaimana ratusan kitab itu diletakkan di atas satu meja dalam sebuah bilik yang berkunci, kemudian dibuat peraturan- kitab mana yang esok pagi dengan sendirinya berada di atas meja, itulah yang akan diterima dan yang lainnya dibakar. Esoknya, 4 Injil yang digunakan sekarang didapati berada di atas meja. Maka yang lainnya terus dibakar! Tuan boleh percaya permainan sebegini?


FRONTLINE:
Tidak ada bukti utk klaim seperti ini.


ALEXANDERWATHERN:
Bagaimana mahu ditemui buktinya kerana tuan sendiri nampaknya tidak pernah tahu perkara-perkara di bawah, yang sepatutnya sedia diketahui oleh seorang Kristian! Seharusnya tuan belajar dulu:

1. Apa dia 24000 tulisan lama? Di mana ia sekarang? Apa kaitannya dengan ajaran dan kitab suci Kristian? Mengapa ia tidak pernah didedahkan kepada umat Kristian? Mengapa semua Bible hari ini yang merujuk kepadanya tidak pernah ada dua Bible yang sama, padahal rujukannya 24000 tulisan yang sama?

2. Apa Persidangan Nicea? Bila? Siapa penganjurnya? Apa yang berlaku semasa persidangan itu? Bagimana caranya mereka memilih hanya 4 naskah Injil drpd ratusan yang lain? Mengapa ratusan naskah lain dibakar sedangkan 24000 tulisan lama kini begitu dipelihara?

Amatlah menghairankan apabila tuan seorang Kristian meminta bukti perkara di atas kepada saya!
Sepatutnya tuan sudah sedia tahu semua ini kerana ia amat penting dalam dunia Kristian!!!


FRONTLINE:
Kenyataannya justru persis terbalik. Tidak ada muslim scholar yang berani menjamin telah melihat atau mempelajari manuskrip asli Quran, bahkan saat ini, penyimpanan manuskrip2 Quran ini di Turki dan Kairo tidak terbuka untuk umum.


ALEXANDERWATHERN:
Saya tidak mengerti, apakah tuan cuba menyamakan Al Quran dengan Al Kitab?
Tuan harus faham, umat Islam tidak perlu kepada melihat secara dekat, membaca dan mengkaji naskah-naskah Al Quran lama itu kerana sejak zaman Nabi Muhammad lagi Al Quran telah dihafal keseluruhannya secara huruf demi huruf oleh ribuan para sahabatnya.

Umat Kristianlah yang mesti berhajat kepada melihat teks awal Al Kitab kerana ia tidak dihafal secara huruf demi huruf. Pada zaman Jesus penghafalnya amat sedikit dan yang menghafal itu pula tidak menghafal keseluruhannya, hanya bahagian-bahagian tertentu. Mereka tertindas, terpisah dan berdakwah secara sembunyi-sembunyi kerana kekejaman pemerintah. Maka jika ada kesilapan atau penyelewengan, tidak ada tempat untuk dirujuk sebab mereka saling berpisah, tidak berkumpul.

Bandingkan dengan Al Quran. Dan dari semasa ke semasa jumlah para penghafalnya secara huruf demi huruf semakin bertambah hinggakan kini sudah berjumlah jutaan orang di seluruh dunia. Seandainya ada satu saja kesilapan atau penyelewengan, maka ia dengan mudah dapat dikesan oleh umat Islam.

Para sahabat Muhammad tidak seperti pengikut Jesus. Ribuan penghafal berkumpul di Madinah selepas zaman Muhammad sementara ribuan lagi keluar berdakwah ke seluruh dunia. Dengan berkumpulnya mereka secara ramai di satu tempat, dalam keadaan tidak ditindas sesiapa (sebaliknya memimpin), maka sebarang kesilapan atau penyelewengan dalam hafalan amat mudah dikesan. Mustahil ada seorang yang boleh menipu walau satu ayat.

Bagaimana dengan pengikut Jesus? Sekiranya seorang melakukan kesalahan hafalan atau penyelewengan, di mana hendak dirujuk? Sebab itulah hingga ke hari ini kita masih belum bertemu dengan satu Al Kitab, sebaliknya pelbagai versi Al Kitab. Sedangkan dari zaman Muhammad hingga kini, hanya ada satu Al Quran.

Oleh kerana telah ada sumber untuk mengesahkan Al Quran iaitu melalui hafalan jutaan umat Islam hari ini, maka umat Islam tidak memerlukan untuk melihat secara dekat, membaca dan menmgkaji naskah-naskah lama itu kerana ia tetap sama secara huruf demi huruf dengan hafalan kami.

Umat Kristianlah yang sepatutnya mengkaji 24000 tulisan lama itu untuk menentukan kebenarannya. Malangnya apabila hendak dibuat revisi barulah dibenarkan melihatnya. Itu pun, setiap kali revisi semuanya tidak pernah ada dua versi yang sama, padahal mereka melihat sumber yang sama! Alangkah peliknya? Seringkali aja ada ayat baru ditambah dan ayat lama yang dibuang! Pernah tuan fikirkan?

TAMAT!!! Tiada balasan Frontline.

http://alexanderwathern.blogspot.com/2008/07/dialog-islam-kristian-3.html

Admin
Admin

Posts : 421
Join date : 07/12/2012

View user profile http://alamsyari.forumms.net

Back to top Go down

Re: Dialog Islam-Kristian (Abu Zulfiqar vs Frontline)

Post  Admin on Tue Dec 11, 2012 9:04 am

ST. PAUL vs MUHAMMAD

FRONTLINE:
Paulus memiliki latar belakang yang tidak menguntungkan bagi dirinya terhadap orang2 kristen waktu itu. Ia adalah mantan penganiaya orang kristen. Paulus, seorang diri, dengan serta merta ditolak orang kristen yang memandangnya dengan kritis dan penuh kecurigaan karena latar belakangnya.


ALEXANDERWATHERN:
Ya. Dia telah gagal merosakkan ajaran Jesus secara terang-terangan walau sehebat mana kezaliman yang dilakukannya. Akhirnya dia mengubah teknik dengan cara halus pula, iaitu dengan menyelinap sendiri ke dalam agama Kristian secara terhormat lalu merosakkannya dari dalam. Di sinilah gereja Paulus memainkan peranan penting dari zaman ke zaman.


FRONTLINE:
Muhammad datang dari antah berantah atau dengan kata lain tanpa reputasi. Ia nota bene orang baru dengan ajaran baru. Sangat logis untuk memulai mencari pengikut dan mendapat simpati dari kerabat terdekat.


ALEXANDERWATHERN:
Reputasinya sebelum menjadi nabi adalah amat baik hinggakan digelar Al Amin (Sangat Terpercaya) oleh para penyembah berhala. INILAH TELADAN YANG SEMPURNA. Ini menolak dakwaan tuan yang dia datang dari antah-berantah.
Dua orang bapa saudaranya Abu Jahal dan Abu Lahab yang sering menzaliminya menolak dakwaan tuan yang kononnya Muhammad mudah mendapat sokongan kerabat. Dia pernah cuba dibunuh hingga terpaksa berhijrah ke Madinah (setelah 13 tahun berdakwah di Mekah) menolak dakwaan tuan yang dia mudah mencari pengaruh kerana ajarannya ajaran baru.


FRONTLINE:
Paulus harus dianiaya, masuk penjara, miskin dan menderita setelah menjadi kristen. Bandingkan dengan jabatannya (*kedudukannya) sebelum menjadi kristen yang terpandang dan memiliki kedudukan di majelis agama Yahudi. Tidak masuk akal jika ia mau membayar dengan begitu mahal untuk menyebarkan sebuah ajaran palsu dan membelokkan ajaran Yahudi.

ALEXANDERWATHERN:
Apa saja bisa dilakukan oleh penjahat untuk membuktikan kebenarannya . Lihat paderi Ermite (kalau tak silap) sewaktu mencari dokongan untuk membentuk tentera Salib menyerang Islam. Asalnya dia hidup senang lenang di gereja tapi sanggup berlakon miskin dengan memakai pakaian lusuh dan koyak, tidak mandi, memikul salib besar menunggang kaldai ke seluruh Eropah untuk mencari pengikut. Cara yang sama juga dilakukan oleh Paulus dan rakan-rakan yang sewaktu dengannya.


FRONTLINE:
+Muhammad berangkat dari orang biasa lalu mendapatkan status sosial, istri kaya, lebih banyak istri, pemuja, dan sebutan rasul setelah mengaku-ngaku mendapat wahyu.


ALEXANDERWATHERN:
Masih silap lagi fakta sejarahnya. Asalnya Muhammad orang terkenal sejak lahir lagi. KETIKA KELAHIRANNYA SAJA 100 EKOR UNTA TELAH DIKORBANKAN SEBAGAI JAMUAN. Korban 100 ekor unta menunjukkan Muhammad ORANG BIASA? Siapa lagi di Mekah yang sewaktu lahir saja sudah dikorbankan 100 ekor unta? Ini menunjukkan dia sudah kenamaan sejak lahir lagi.

Muhammad SAW adalah tukang letak batu hitam di sudut Kaabah kala semua suku kaum terhormat di Mekah tidak dapat mencari penyeelsaian siapakah yang akan meletakkan batu yang dihormati itu. Ketua-ketua kaum pun tidak layak meletakkannya tetapi Muhammad yang dipilih mereka. Adakah ini menunjukkan dia orang biasa?

Muhammad pernah mengumpulkan para pemuka Quraisy di sebuah bukit lalu berkata: “Kalaulah aku mengatakan di sebalik bukit ini ada sekian-sekian adakah kamu semua akan percaya? Mereka menjawab: “Ya. Kerana engkau adalah Al Amin yang tidak pernah menipu.” Adakah orang sebegini tuan katakan orang biasa?

Sewaktu mula menyebarkan agama Islam, para pemuka Quraisy telah menawarkan jawatan Ketua Mekah, perempuan cantik dan harta-benda kepadanya agar Muhammad menghentikan usahanya berdakwah. Namun itu semua ditolaknya. Ini membuktikan dia tidak mencari status, perempuan atau pangkat kerana dari awal lagi dia boleh memperolehi semua itu atas tawaran pemuka-pemuka Quraisy.

Sehingga ke akhir hayatnya Muhammad masih lagi tidur di atas pelepah kurma hingga berbekas di belakangnya, masih tidur tanpa tilam (hanya sehelai kain alas), masih tidak punya wang simpanan (kerana semua wangnya disedekahkan), masih menjahit pakaian sendiri, masih memilih para janda sebagai isteri-isterinya kecuali Aisyah seorang (kalau benar dia gilakan perempuan, mengapa tidak pilih anak-anak dara saja?), masih berpuasa selang sehari (kerana biasanya tiada makanan di rumah baginda) dan lain-lain kemiskinan. Inikah yang tuan dakwa sebagai mencari kekayaan, pemujaan dan perempuan? Benarkah tuan ini belajar sejarah?

Baginda tidak mengaku sendiri (berseorangan)mendapat wahyu, tetapi kerasulannya telah banyak diberitahu dalam Bible, kitab Hindu, kitab Parsi dll. Adakah kerasulan Paulus diberitakan dalam Perjanjian Lama, kitab-kitab Hindu, kitab Parsi dll? Tolong turunkan di sini.

TAMAT!!! Tiada tanggapab Frontline.

http://alexanderwathern.blogspot.com/2008/07/dialog-islam-kristian-4.html

Admin
Admin

Posts : 421
Join date : 07/12/2012

View user profile http://alamsyari.forumms.net

Back to top Go down

Re: Dialog Islam-Kristian (Abu Zulfiqar vs Frontline)

Post  Sponsored content Today at 1:29 pm


Sponsored content


Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top

- Similar topics

 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum