Bahtera Nabi Nuh di Gunung Ararat?

View previous topic View next topic Go down

Bahtera Nabi Nuh di Gunung Ararat?

Post  Admin on Sat Dec 08, 2012 9:11 pm

Saya pernah baca kajian seorang penulis terkenal bernama Muhammad Isa Dawud. Katanya dalam bukunya "Siapa Penghuni Bumi Sebelum Manusia", bahtera itu tidak berada di Gunung Ararat. Hal itu hanyalah "permainan" pihak-pihak tertentu supaya para pengkaji tidak pergi ke lokasi lain yang mungkin jadi tempat bahtera sebenar. Maksudnya ada pihak tertentu yang sengaja menggembar-gemburkan keberadaan bahtera tu di Gunung Ararat atas kepentingan-kepentingan tertentu.

Cedritanya bermula apabila seorang ilmuan Amerika bernama John Leiby bermimpin melihat lokasi bahtera Nabi Nuh. Hal ini membawanya ke Gunung Ararat. Dia berusaha keras tetapi gagal menemui apa-apa. Dalam usia 73 tahun, selepas pendakian kali ke-7, John Leiby pun bersara kerana sudah keletihan.

Gunung Ararat yang ketinggiannya mencecah 4,267 meter dan puncaknya selalu diliputi salji ini terletak di Turki. Hal ini mengelirukan kita kerana kajian-kajian terkini menunjukkan banjir besar itu tidaklah sampai begitu jauh hingga ke Turki. Namun hal itu bukanlah mustahil kerana keluasan bajir itu pun masih dipertikaikan para pengkaji.

Al-Quran pula menamakan gunung tempat berlabuhnya bahtera itu sebagai Bukit Judi. Memang ada sebuah bukit yang berketinggian 4000 meter di wilayah Butan, lebih kurang 40 km di sebelah timur laut Pulau Ibnu Umar.

Apakah Gunung Ararat itu Gunung Judi?

Penulis beranggapan ada pihak tertentu dalam kalangan orang-orang Yahudi yang sengaja mempromosikannya dan menambahkan mitos-mitos di sekitar Gunung Ararat. Antara mitosnya ialah sesiapa yang berjaya tiba di kemuncak gunung ini tidak akan mati sebelum mencapai usia 100 tahun. Tetapi sudah sebegitu ramai yang berjaya mendakinya dan meninggal sebelum usia 100 tahun. Nampaknya mitos ini gagal.

1953, seorang Yahudi bernama George Jefferson Green yang sedang memandu helikopter di atas Ararat terlihat sesuatu yang mirip kapal. Dia berjaya mengambil beberapa gambar. Namun foto-foto itu hilang entah ke mana.

Sekumpulan pendaki menemui potongan kayu di atas gunung itu lalu dikumpul oleh seorang Peranchis yang tidak diketahui agamanya- Fernand Nabra. Kayu-kayu itu diuji oleh seseorang dari pejabat Masonry Sepanyol. Kononnya kajian itu membuktikan usia potongan-potongan kayu tersebut berusia sekitar 5000 tahun. Kebetulan ia sesuai dengan masa yang diperkirakan berlakunya banjir besar pada zaman Nabi Nuh.

Penipuan ini berjaya dibongkar apabila kajian dibuat di sevuah universiti di Amerika dan di Britain. Hasilnya, usia kayu itu tidka lebih daripada 1400 tahun sahaja.

Kesimpulan daripada tulisan Muhammad Isa Dawud ini, mungkin yang digembar-gemburkan di Gunung Ararat itu bukannya bahtera Nabi Nuh. Lokasi sebenarnya entah di mana, mungkin di Bukit Judi yang dinyatakan. Di kala dunia dan umat Islam sibuk dengan penemuan di Gunung Ararat, mungkin kaum laknatullah itu sudah pun menemui bahtera Nuh di tempat lain dan mengambil manfaat daripadanya.

Wallahualam.

Abu Zulfiqar Amsyari

1 MEI 2010

http://myalexanderwathern.blogspot.com/2010/05/bahtera-nabi-nuh-di-gunung-ararat.html

Admin
Admin

Posts : 421
Join date : 07/12/2012

View user profile http://alamsyari.forumms.net

Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top


 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum